Teken Kerjasama dengan KDU, UMSU Akan Kirim Mahasiswa Joint Degree ke Korea

MEDAN-Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara ( UMSU) akan merekrut dan mengirimkan mahasiswa belajar  1 tahun di Korea Selatan dalam bentuk joint degree.

Hal itu menjadi bagian pokok dalam penandatangan dokumen kerjasama antara UMSU dan Kyungdong University (KDU) Korea Selatan yang dilakukan di Yogyakarta, Kamis (8/6/2023).

Penandatanganan perjanjian kerjasama dilakukan Rektor UMSU Prof Dr Agussani.MAP diwakili Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan, Alumni dan Kerjasama Dr Rudianto dan Rektor KDU Korea Prof Jhon Lee.

Pada penandatanganan itu disaksikan Ketua Majelis diktilitbang PP Muhammadiyah Prof Dr Bambang Setiaji, perwakilan Lembaga Kerjasama dan Internasional (OIC) UMSU Eriyanti MSi.

Pihak KDU Korea yang telah lebih dulu menandatangani MoU dengan Majelisdiktilitbang PP Muhammadiyah memberi kesempatan kepada mahasiswa UMSU untuk mengikuti program akademik di Korea antara lain dengan jalur sarjana penuh atau pertularan selamq 2 semester.

Bagi mahasiswa UMSU yang mendaftar dan dinyatakan lolos, pihak KDU akan memberikan fasilitas perkuliahan gratis termasuk tempat tinggal selama di Korea.

Selain itu mahasiswa UMSU juga punya peluang berkerja paruh waktu selama menjalani proses studi di sana.

Rudianto menjelaskan pihaknya akan segera menyusun agenda  merekrut calon peserta untuk student mobility ke Korea ini lewat Lembaga Kerjasama dan Internasional atau OIC UMSU.

Pihak KDU memberikan batas waktu pendaftaran sebelum akhir Juni tahun ini.

Untuk itu, UMSU akan terus membangun komunikasi dengan pihak KDU agar teknis rekuitmen dan keberangkatan mahasiswa tidak ada kendala.

“ Karena MoA nya baru saja diteken, kita akan bekerja cepat untuk sosialisasi dan rekruitmen, sambil memperjelas beberapa detail agenda kegiatannya”. Ujarnya.

Rektor UMSU Prof. Dr Agussani MAP menjelaskan program student mobility ke Korea ini menjadi bagian tahap internasionalisasi kampus yang terus diupayakan UMSU belakangan ini.

Selama ini UMSU telah mengirimkan mahasiswa ke Jepang, India, Taiwan, Malaysia, Thailand dan negara lainnya.

Menjawab tuntutan globalisasi pendidikan dan MBKM saat ini, UMSU akan terus membangun kerjasama dengan kampus-kampus di negara lain agar mahasiswa bisa melakukan pertukaran, transfer credit atau juga joint degree ke negara lain.

Apalagi saat ini, katanya UMSU juga banyak menerima mahasiswa asing.

Pada 2022 yang sebanyak 20 mahasiswa asing berasal dari Malaysia, Thailand dan Kamboja mendaftar menjadi mahasiswa baru UMSU. ( swisma)

Beri balasan

Alamat email Anda tidak akan ditampilkan.