Iklan smsi

1 Juni – 31 Juli 2023, BPS Sumut Libatkan 9.841 Petugas Sensus Pertanian

MEDAN-Badan Pusat Statistik (BPS) Sumatera Utara melibatkan sebanyak 9.841 petugas dalam pelaksanaan Sensus Pertanian ( ST 2023) pada 1 Juni hingga 31 Juli 2023.

Kepala BPS Sumut, Nurul Hasanudin menyebutkan, Sensus Pertanian 2023 ini merupakan momentum peningkatan kualitas desain kebijakan strategis pembangunan pertanian nasional

Ia menjelaskan 9.841 petugas itu disebar ke 33 kabupaten/kota di Sumut. Petugas paling banyak di Langkat 813 orang, Simalungun 792 orang dan Deliserdang 724 orang.

Moda pendataan Sensus Pertanian 2023 ini yakni Usaha Pertanian Perorangan (UTP) secara Computer Assisted Personal Interviewing (CAPI). Usaha Perusahaan Pertanian Berbadan Hukum (UPB) dan

Usaha Pertanian Lainnya (UTL) secara CAPI, Computer Assisted Web Interviewing (CAWI) dan Paper Assisted Personal Interviewing (PAPI).

Hasanuddin mengatakan, Informasi strategis yang dihasilkan ST2023 yakni direktori pelaku usaha pertanian (by name by address), struktur demografi petani, lahan pertanian menurut penggunaan sampai level desa.

Kemudian Geospasial statistik pertanian, volume dan nilai produksi komoditas pertanian, penggunaan teknologi modern pada usaha pertanian. Data kelompok tani menurut desa (melalui hasil podes ST2023) dan indikator global.

Selain itu data urban farming, petani milenial, dan perhutanan sosial. Dampak OPT dan dampak Perubahan Iklim (DPI). Penyuluhan dari aparat/pihak Dinas Pertanian.

Keanggotaan dalam kelompok tani,penggunaan pupuk dan pestisida,penggunaan bibit rekayasa genetika. Informasi bantuan yang diterima petani dan aksest terhadap kredit serta asuransi.

“Dalam SR2923 ini memuat dukungan terhadap kebijakan strategis pemerintah. Adanya reformasi penyaluran subsidi pupuk perbaikan data targeting,” katanya.

Perbaikan tata kelola basis data pertanian. Pengendalian laju konversi lahan pertanian, khususnya sawah.Rekrutmen petani milenial untuk mendorong regenerasi petani.

Kesejahteraan petani dan kedaulatan pangan, peningkatan kesejahteraan masyarakat petani kawasan hutan melalui Program Perhutanan Sosial. Juga modernisasi mekanisasi sektor pertanian melalui adopsi modern dan digitalisasi pertanian ((smart farming 4.0).

Pada ST2023 ini, tambah Nurul, cakupannya subsektor Tanaman Pangan, Hortikultura, Perkebunan, Perikanan, Peternakan, Kehutanan dan Jasa Pertanian. Diharapkan masyarakat petani yang disebut dapat memberikan data mereka
( swisma)

Beri balasan

Alamat email Anda tidak akan ditampilkan.