Melepas Kloter 24, Kakanwil Kemenag Sumut Ingatkan Jemaah Tidak Berselfie Saat Tawaf

MEDAN-Kakanwil Kemenag Sumut, Ahmad Qosbi Nasution kembali mengingatkan pada jemaah calon haji (calhaj) kelompok terbang (kloter) 24 untuk tidak berselfie atau swafoto saat melakulan tawaf.

Hal ini dikatakan Ketua PPHI Embarkasi Medan saat melepas kloter 24 asal daerah Kabupaten Padang Lawas Utara, Kota Medan dan Serdang Bedagai berjumlah 358 orang termasuk petugas.

Laksanakan dan sempurnakan semuanya jangan ada yang tinggal. Sekarang yang paling dikritik dan paling dimaraahi imam masjid Madinah adalah jemaah Indonesia.

Banyak jemaah kita ini tawaf berfoto-foto, berselfi-selfi. Ini tidak sah tawafnya. Jadi saya berharap di kloter 24 ini tidak ada yang berfoto-foto,” imbuhnya.

Kalau mau berfoto-foto habis dulu ibadah. Buat kenang-kenangan boleh. Shalat pun foto juuga awaf.

“Jadi saya berharap tidak ada yang seperti itu,” terang Qosbi yang melepas jemaah ini pada, Minggu (9/6/2024) dini hari.

Dikatakannya lagi, jemaah berangkat ibadah haji bertujuan untuk membersihkan diri, membersihkan pikiran, membersihkan hati dari dosa dan kesalahan yang telah dilakukan.

“Anggap ini menjadi haji kita yang terakhir. Ada tujuh pintu dosa didiri kita makanya tawaf pun tujuh putaran yakni untuk dosa mata, dosa hidung, dosa mulut, dosa telinga, dosa tangan, dosa kaki, dosa kemaluan. Ampunkan ini kehadapan Allah,” pesannya.

Selanjutnya di Arafah itu bapak ibu penentu haji mabrur atau tidak haji ini adalah wukuf di Arafah. Paling lama 6 jam.

Dalam ibadah wukuf di Arafah ini menjelang Maghrib sudah berangkat untuk persiapan maghrib di Musdalifah.

Arafah dikerjakan yang pertama minta ampunan kepada Allah. Uraikan dihadapan Allah. Renungkan bahwa di Arafah Allah melihat kita.

“Pintu langit dibuka untuk bapak ibu. Doakan dan hayati. Tidak bisa bahasa Indonesia pakai bahasa padang bolak. Kalau ngantuk segera ambil wudhu shalat taubat. Ulang dan ulangi jangan tidur di 6 jam ini,” ujarnya.

Terutama untuk bapak-bapak perokok, dia mengingatkan Jangan merokok 6 jam maupun tidak menngopi 6  jam, berzikir lah terus.

” Ingat satu hal diberi makan dan minum sesuai porsi kita jangan ada yang mengambil lebih yang bukan hak kita jadi jangan rakus,” ucapnya.

Pada jemaah ini, Qosbi juga mengingatkan karena pelaksanaan pemberangkatan tahun ini bersyukur pada Allah SWT diberikannya kekuatan dan kesehatan Istithaah lengkap untuk menjalankan ibadah ini. Apalagi untuk Haji sekarang ini sangat susah untuk berangkat.

“Bapak ibu yang berangkat tahun ini setelah pulang boleh mendaftar haji lagi pada  2034 atau sepuluh tahun lagi. Jadi anggap lah berangkat haji ini jadi haji terakhir.

Usahakan sekecil apapun jangan dilakukan dosa. Saya juga minta pada jemaah ini menjalin persaudaraan, persahabatan, keharmonisas bersatu padu.

Niatkan dihati selama masih bisa menolong selama masih bisa membantu maka membantulah. Pasti Allah memudahkan urusan kita dalam pelaksanaan ibadah haji ini,” terangnya.

Adapun setelah kloter 24 ini maka akan masuk jemaah kloter 25 pada Minggu pagi yang menjadi kloter terakhir pada jemaah haji tahun 1445 H/2024 asal Sumut. ( (swisma)

Beri balasan

Alamat email Anda tidak akan ditampilkan.